Jumaat, 31 Disember 2010

dua kosong sebelas

esok bermula buku lipatan baru
yang penuh dengan merah, hijau dan biru

yang menjadi penentu
hingga ke tahun lagi satu

yang lepas biarkan berlalu
pengajaran di masa lalu
pengalaman yang di ambil tahu

satu perjalanan yang akan di lalu
rintangan menderu, halangan menyeru
nafsu memburu, sabar merayu

tinggalkan yang busuk, buang yang susuk
tinggalkan yang keruh, buang yang luruh
tinggalkan yang buruk, buang yang keruk

ambil yang jernih, tunas dan benih
ambil yang suci, kotor dan cuci
ambil yang bersih, suci dan sisih

tanam azam, semai iltizam
sebati keringat, pupuk semangat
tetap di hati perjuangan diri
meneruskan dua kosong sebelas yang mesti digalas…



* Selamat Tahun Baru 2011


-Malim Muda-

Khamis, 30 Disember 2010

legasi politikerus

kerusi itu sudah mula berpolitik
setiap masa setiap detik
demi kelansungan kertas titik

bila tiba-tiba sekutunya tewas
tiada lagi tempat menggalas
tiada lagi tempat melaras

semakin ketara tersuratnya
semakin jelas tersiratnya

arahnya hanya 'membubuh'
tindak tanduknya sedikit gopoh

kerana selalu digosok dan dibasuh
jaringnya masih lagi bersepuh
masih lagi kukuh


-Malim Muda-

Rabu, 22 Disember 2010

tukang karut yang kalut

bercerita biasa merata
cerita mereka-reka

sedikit untung berkira
rugi sedikit bersuara

bila sudah kaya
cawangan dibuka
satu, dua dan tiga

konon boleh ‘membawa’
akhirnya lingkup juga

yang dicanang bukan main
yang didendang sudah ke lain

seperti tukang karut
yang tak habis mengarut
tak habis kalut



-Malim Muda-

Rabu, 8 Disember 2010

hidup ini

hidup ini tak pernah puas
bila nafsu semakin buas
harta benda dicari meluas

hidup ini tak pernah cukup
bila pahala selalu ditutup
dosa berhala dahulu direbut

hidup ini tak pernah bersyukur
bila akhirat jarang diukur
hanya dunia yang selalu berdengkur

hidup ini kerana kuasa
bila mana orangnya serupa
menongkat pangkat mengira masa

kita mencari apa yang kita mimpi
kita sering lupa barangkali
ini semua ujian alam ini
duniawi yang hampir mati



-Malim Muda-

Jumaat, 3 Disember 2010

Hamba turut

membanting keringat, memeluh tak ingat
mengangkat beban, memikul suruhan

menurut kata, mengikut yang berkuasa

tanggung itu perlu dijawab
kantung itu perlu disuap
tabung itu perlu diberat

kita hanya pandai menurut
kita tidak pandai mengarut
arahan orang kuasa mesti diikut
kita hanya hamba yang menurut



-Malim Muda-

Jumaat, 26 November 2010

Ini Bukan Demokrasi Kita

Sampai kapankah kematian
Ibu tua dan anak kecil
Nyawa yang menjadi korban
Atas nama demokrasi

Sampai kapankah kehancuran
Tamadun yang dibanggakan
Darah merah jadi saksi
Kehebatan demokrasi

Apabila demokrasi datang
Bersama laskar dan senjata perang
Musnah lah kedamaian
Musnah lah keindahan
Yang tinggal kesengsaraan

Budaya pun bertukar ganti
Moral pun rosak dan keji
Minda dibuai ilusi
Yang bernama demokrasi



-Sohaimi Mior Hassan

Selasa, 16 November 2010

Salam Aidladha

Berkorban apa saja
Harta atau pun nyawa
Itulah kasih mesra
Sejati dan mulia

Kepentingan sendiri
Tidak diingini
Bahagia kekasih
Saja yang diharapi

Berkorban apa saja
Harta atau pun nyawa
Itulah kasih mesra
Sejati dan mulia
hmm... hmm... hmm...

Untuk menjadi bukti
Kasih yang sejati
Itulah tandanya
Jika mahu diuji

Berkorban apa saja
Harta atau pun nyawa
Itulah kasih mesra
Sejati dan mulia



* Salam Aidil Adha 2010

Jumaat, 12 November 2010

muslihat penjerat

mangsanya berbagai rupa
memeras saudara bangsa
memperdaya yang tidak upaya

mencari seberapa segera
malam siang tidak terasa
memijak kepala, melonjak ke udara

melalu tiada malu
mengguna ilmu sang guru
memburu bangsa itu

mungkin ini niaga baru
mungkin guna air liur dan buku
mengira untung dan bernafsu



-Malim Muda-

Rabu, 10 November 2010

hati kecil bernafsu

hati itu acapkali menguasai
berbisik di lubuk
menurut katanya

meskipun ianya kecil
tetapi nafsunya besar
tidak terkawal

kalau ia hitam, maka gelaplah
kalau ia putih, maka bersihlah

dendam amarah adalah sekutunya
suci jujur adalah seterunya

keduanya saling hidup bertaut
membentuk insan dan kehidupan



-Malim Muda-

Selasa, 9 November 2010

kerusi dunia bongkah ii

mengejar pangkat yang bertongkat
memburu kuasa yang tiada kuasanya

mencari untung yang beruntungan

mengambil kesempatan apa yang sempat
mencuri peluang apa yang terluang

mengatur percaturan buah-buah caturnya
menggerak langkah dalam dunia yang berbongkah..



-Malim Muda-

Rabu, 3 November 2010

Politik suku

politik yang dibina adalah politik suku
perpaduan yang dibentuk perpaduan tak bersatu

nah! lihatlah!
kini duniamu akan terus bergolak!
kepentingan suku perjuangan mutlak

makin hari segalanya diungkitkan
masa mendatang kian berkocak kencang

persetujuan hari ini dibangkitkan
diadili surat layang dan demontrasi

ancaman,tuntutan,kutukan dan segala macam
terhumban ke dalam politik suku yang didominasi..


-Malim Muda-

Menang kalah

dalam menang ada kalah
dalam kalah ada menang

bila dah menang, ada yang kalah
bila dah kalah, ada yang menang

masing-masing tunjuk handal
masing-masing tunjuk pandai

siapa yang menang, ia berkuasa
siapa yang kalah, ia merana

saling berebut bak ribut
orang sendiri kelam-kabut

yang kena halau kacau bilau,
yang haram gila meracau

jangan sampai hukum pencipta menentukannya..


-Malim Muda-

Ahad, 24 Oktober 2010

Saudagar darah

asalnya pendeta
sang algojo ditukar nama
pelusuk mencarah
arusnya kuat menjajah

timbul dalam tenggelam resam
kuat berpijak lemah dihentak

omongnya mahu menakluk singgahsana
citanya mahu memeluk sama bangsa

semua tahu ini hanya dusta
permainan percaturan sang arjuna
hanya semata mimpi direka
mimpi sangkakala


-Malim Muda-

Isnin, 18 Oktober 2010

Barang siapa..

barang siapa memegang agama,
maka orang itu orang bahagia

barang siapa tidak memegang agama,
sekali tidak boleh dibilangkan nama

barang siapa mengenal yang lima,
maka orang itu orang yang beragama

barang siapa tidak mengenal yang lima,
maka orang itu orang celaka

barang siapa mengenal diri,
maka telah mengenal yang bahri

barang siapa tidak mengenal diri,
maka ia sesat dalam kehidupan ini

barang siapa yang mengenal pahala,
maka termasuklah ia dalam golongan pendeta

barang siapa tidak mengenal pahala,
maka ia dalam golongan hamba

barang siapa yang mengenal sebenar dunia,
tahulah ia barang yang terpedaya

barang siapa mengenal akhirat, tahulah ia dunia mudarat..




-Malim Muda-

Khamis, 14 Oktober 2010

Hari meringgit

hari meringgit
hari kaget

kawan-kawan turun
lawan-lawan berkerumun
pawan-pawan mengelamun

senyap suasana
mendengar ceritera

ada yang mencorak
ada pula yang mencongak
tak kurang pula yang mendongak

madahnya berfalsafah
alasannya bermaruah

yang beku dicairkan
yang besar dikecilkan
lubang hitam diputihkan

anak-anak ini kelaparan
isikan mereka makan
tiupkan mereka bantuan

jangan lagi dibiarkan
kera-kera disusukan..



-Malim Muda-

Selasa, 5 Oktober 2010

Misteri mimpi

mimpi itu datang lagi
membawa maksud tersendiri
melakar perbuatan hati

mimpi itu
menjengah ke dalam diri
membawa pengertian sisi

adakah ianya satu tanda yang menanti
adakah ianya satu ramalan yang pasti
atau ianya muslihat yang bakal terjadi

ianya muncul berulangkali
kadang-kadang berhari-hari
tanpa disedari, tanpa dirasai


mimpi ini akan membawa jawapan
kepada misteri dunia yang satu lagi..



-Malim Muda-

Selasa, 21 September 2010

Ketua kuasa bumbung

orang itu
sudah lama giatnya
berselindung saling melindung
dalam pembentukan kuasa bumbung

latar menyembunyi rahsia diri
muslihat hati nafsu mencari
syaitan turut menyanyi

ada pengikut, yang selalu takut
ada pembela, yang selalu dibela
ada penarik, yang selalu menarik
ada pelabur, yang selalu menabur

bangsanya dari kaum itu
dari dulu memang begitu
menggerutu dan berbulu

sepandai-pandai ia menari
akhirnya ia jatuh ke tanah tempatnya berdiri..



-Malim Muda-

Jumaat, 3 September 2010

aidilfitri ini

aidilfitri ini
laungan takbir bergema
mendayu syahdu di jiwa
membuka sinar hari mulia

tahmid bertakbir erti ketenangan
tanda kesyukuran hari kemenangan
sebulan puasa bulan ramadan

hari lebaran yang dinantikan
sinar pasti lambaian
penuh keihlasan satu keinsafan

aidilfitri ini
saling berkunjungan bersalaman
mengerat silaturahim ikatan
keindahan sebuah perhubungan

saling melupakan segala perselisihan
saling memaafkan kesilapan
memohon keampunan kesalahan

aidilfitri ini
buat saudara yang kejauhan
hati dalam kenangan
rindu dipertemukan

andainya tidak sempat
setidaknya masih dapat diucap
tulus hati memohon maaf
atas segala dosa dan khilaf

aidilfitri ini
yang pulang kampung halaman
berhati memandu di jalan
jangan hilang pertimbangan
kelak nyawa jadi taruhan

biar buat peringatan
tiada berguna akhir sesalan

aidilfitri ini
bagi insan penuh kekurangan
yang merayu dalam pandangan
yang mengharap dalam pengertian

sama sesama menghulur bantuan
sama seagama meringankan beban
demi menyambung kembali persaudaraan

aidilfitri ini
ramadan cepat meninggalkan
bulan penuh keberkatan
bulan penuh pengorbanan

buat jiwa yang insan
mengulit penghayatan
dalam medan ramadan
moga diterima segala amalan
yang menjadi rukun amalan

moga-moga berkesempatan
menunggu kedatangan
ramadan tahun hadapan

aidilfitri ini
yang telah pergi mendahului
yang telah pergi meninggalkan diri
airmata jatuh menangisi
sedih mengalir tidak henti

doa dibekal menemani
moga diberkati dirahmati
agar tempatnya berseri
hingga kekal abadi

aidilfitri ini
dengan rasa rendah diri
dari tulus hati seikhlas budi
hujung jari melingkar ke sanubari
ucapan salam aidilfitri
maaf zahiri dan batini



-Malim Muda-

Rabu, 18 Ogos 2010

Merdeka bangsa

merdeka bangsa
berkorban harta
berkorban nyawa

menjeritlah dengan bahasa
membela nasib bangsa
ikatan tanah negara

berjuanglah dengan kental
bersemangat dengan berakal
untuk warisan yang kekal

merdeka yang dianugerahi
merdeka yang pasti
merdeka dari ilahi

ini ibu pertiwi kita
jangan derhaka kepada negara
yang telah mewariskan pada kita

sebuah kemerdekaan
yang perlu dipertahankan.

sebuah sejarah
yang jangan dilupakan


-Malim Muda-

Rabu, 11 Ogos 2010

Dua persimpangan

Kita sering terperangkap
Antara dua persimpangan
Yang mana satu jadi pilihan

Suara hati berkata
Inilah jalan sebenar
Di hujung nanti akan ada cahaya sinar
Jalan yang kembali kepadaNya

Suara nafsu pula berkata
Inilah jalan sekarang
Di hujung nanti tiada yang kurang
Jalan yang tiada larang

Hidup ini penuh pancaroba
Ada dosa ada pahala

Dugaan yang datang berganti
Takdir tidak dapat dikembali
Yang terjadi tetap terjadi

Ujian menimpa tidak berhenti
Supaya insaf mengenal diri
Mencapai kehidupan sejati

Yang mengalah terus kalah
Yang merintih terus letih

Yang tunduk terus duduk
Yang sujud tidak terkejut

Di sini hanya persinggahan
Antara dua persimpangan


* Salam Ramadan 2010

-Malim Muda-

Khamis, 5 Ogos 2010

Kerusi dunia bongkah

dirasakan kerusi itu
sudah lama di situ

belum tiba masa
dia menurun takhta

hayatnya disambung antara
purnama ke purnama

dia masih lagi berupaya
berkuasa dan bergeliga

memohon bantuan orang kanan
memohon rayuan ketua haluan
meneruskan jaringan



-Malim Muda-

Selasa, 20 Julai 2010

Catur yang menyungkur

di kalangan catur-catur itu
dialah dipanggil ketua

kadang-kadang
gerakannya mengelirukan
langkahnya memeningkan

terlalu imaginasi
impian yang meninggi
mungkin yang barangkali
seribu persepsi

sesatu hari,
ia hadap berdiri
memanggil perbarisan
memutus keputusan

kesannya berangkai pasti
akibatnya menjangkau tak henti

dia lupa yang musuh menanti
catur yang lain berubah hati
pemilihan akan datang bergolak kembali




-Malim Muda-

Rabu, 14 Julai 2010

Sesumpah luar biasa

sesumpah itu sudah bersumpah
merangkak mentekedarah

asalnya dalam kumpulan agama
mencari pahala mencuci dosa

gemarannya orang kuasa
bila ternama menukar ketua

suka mereka gemar bercerita
seluruh tanah gegak gempita

itu lah dia sesumpah luar biasa



-Malim Muda-

Isnin, 5 Julai 2010

Helah dalam amanah

mereka seperti ada agenda
menutupi yang tiada
menyembunyi yang selesa

telahan mereka disalah tafsir
mereka anggota hatinya kecil
disangka emas rupanya pasir

jangan kerana ada-ada
janji dilupa begitu sahaja

bukankah ianya satu amanat
yang perlu difikir sebelum dibuat

bukankah ianya satu amanah
perlu disoal kurangkan karenah

bila berdiri semua suara
penentunya hanya timbang tara

kerana yang tidak dapat melihat
akan memanggil yang hakikat

tanggung itu mesti di jawab
sebelum luka terus melarat


-Malim Muda-

Khamis, 1 Julai 2010

Memacak hari

hari itu akan tiba
hari itu akan terasa

bila mana orang tengah
orang harapan orang gagah

akan mengetuai kita
membawa ke persada

masa itu dia akan memacak hari
menstruktur kembali
merombak organisasi



-Malim Muda-

Jumaat, 25 Jun 2010

Nakhoda jagoan

acapkali sering terjadi
bila mana nakhoda itu
mula belayar kapal baru

bukannya pertama kali
bukannya tiada pengalaman diri

sudah berpuluh kali
kapal dihilir dihulu

ada sahaja orang haluan itu
menanti menunggu waktu

untuk menyerang bertalu
menawan kapal baru

tetapi jangan disangka
nakhoda itu bukan sembarangan
nakhoda itu bekas orang jagoan..



-Malim Muda-

Selasa, 22 Jun 2010

Jurang garisan

ada satu jurang
di antara keduanya
garisan berbeza

kedudukannya tinggi
jika dibandingkan dengan diri
seperti ianya mempunyai dunia sendiri

dahulu mungkin tidak fikir
dahulu tidak pandai sifir

dahulu tidak belajar ilmu
dahulu tidak berguru

tetapi sekarang seperti menyesal
semua yang lepas tiada yang bekal



-Malim Muda-

Khamis, 17 Jun 2010

Pelakon kawan-kawan

di atas pentas itu
kelihatan seorang pelakon
beraksi dengan kawan-kawan

cuba mencari kelainan
cuba membuat perubahan

tetapi diri sendiri tak tentu haluan
diri sendiri yang berkepentingan

kawan-kawan jadi sandaran
kawan-kawan digunakan

siapa yang engkar dinyahkan
siapa yang patuh diberi pujian

mengharap habuan di hujung jalan
atas ehsan ketua haluan



-Malim Muda-

Rabu, 16 Jun 2010

Penaungan

di satu sudut itu
terlihat satu bentuk kuasa

yang telah lama menaungi
bertahun lamanya

mungkin padanya belum masa
untuk undurkan diri sementara

mungkin belum ada pengganti yang berada..



-Malim Muda-

Selasa, 15 Jun 2010

Penduga akal

seringkali ia menduga
akal dan kepala

mencatur kepala buahnya
memilih anak buahnya

yang besar, di depan
yang kecil, di belakang

selagi ada orang haluan
yang berpengaruh menahan

pasti ia akan ada
mencari kepentingan
meluas taklukan



-Malim Muda-

Isnin, 14 Jun 2010

Bayangan mata

disebalik anak matanya
yang berbayang dua

matanya memandang terus ke dalam
membaca hati niat yang tersembunyi

matanya cuba mentafsir salam
maksud redup dan kelam


matanya tersenyum, alisnya bergulung
menjangkau angan yang kosong



-Malim Muda-

Jumaat, 11 Jun 2010

Egois yang memukau

bila mana jari tunjuk menjadi noda
bila mana niat menjadi agenda

yang di bawah akan memandang
yang di atas akan digebang

segala pertunjukan harus diteruskan
dalam satu pentas lakonan

strategi harus berlarutan
memukau orang-orang haluan

tetapi harus diingat
langit tidak selalu berawan
roda akan berlalu pusingan



-Malim Muda-

Khamis, 10 Jun 2010

Akalnya begitu

sudah ditakdirkan
sifatnya mengelirukan
budinya bercampur balasan

akalnya fikiran
sikapnya kepuraan

ramai mentafsirkan
ramai membuat andaian
untuk memecah kebuntuan

ini bukan kerja sembarangan
ini kerja orang haluan



-Malim Muda-

Selasa, 8 Jun 2010

Katanya memuka

bila terbiasa katanya
luar biasa siapa yang mendengarnya

berkata biar berdusta
berdusta di dalam dosa

rutin harian
orang dikiri orang di kanan
menjadi hutang umpan

semakin hari semakin saban
seribu janji jadi taruhan

hanya menunggu masa
mencabar kesabaran
gentayangan orang amukan



-Malim Muda-

Jumaat, 4 Jun 2010

Selimut di dalam sembunyi

gerakan itu sudah lama bersembunyi
menutup kelemahan diri
kes yang menjadi sensiviti

selimut itu bukan selimut biasa
di beri pencipta yang berkarya
kalisnya tidak terduga
tebalnya tiga kali ganda

mereka bukan sembarangan
mereka orang harapan

awas kalau tergelincir
terus masuk terperosok
tiada lagi tempat menyorok



-Malim Muda-

Selasa, 1 Jun 2010

Kini masanya

akhirnya tiba
masa yang dinanti

pasti akan berubah
mana yang dipindah
mana pula yang dikerah

mungkin satu permulaan
episod satu kehidupan


satu harapan
dalam meneruskan perjalanan



-Malim Muda-

Khamis, 27 Mei 2010

Biarkan labunya hanyut

labu itu bergerak sendiri
makin lama, makin panas
makin lama, makin ganas

memang begitu rutin harinya

ada eloknya biarkan sahaja ia
hidup dengan kepuraannya

ada benarnya biarkan sahaja ia
hirup dengan udaranya

mungkin satu hari nanti
pasti ia akan bersendiri
menyepi dan tidak lagi berdiri

masa itu ia akan tahu
segala perbuatannya dahulu



-Malim Muda-

Isnin, 24 Mei 2010

Kuasa yang berjanji

telah lama
terlalu lama
sekian lama

kuasa ini telah berjanji
mengangkat tangan
menyembah sumpah

semua janji akan ditunaikan

tetapi sehingga kini
tiada apa-apa jawapan
tiada apa-apa penyelesaian
tiada apa-apa harapan..



-Malim Muda-

Khamis, 29 April 2010

Gurindam pasal yang kedua belas

raja muafakat dengan menteri,
seperti kebun berpagarkan duri

betul hati kepada raja,
tanda jadi sebarang kerja

hukumnya adil atas rakyat,
tanda raja beroleh anayat'

kasihan orang yang berilmu,
tanda rahmat atas dirimu

hormat akan orang yang pandai,
tanda mengenal kasa dan cindai

ingatkan dirinya mati,
itulah asal berbuat bakti

akhirat itu terlalu nyata,
kepada hati yang tidak buta


- Raja Haji Ali -

Jumaat, 23 April 2010

Gurindam pasal yang kesebelas

hendaklah berjasa,
kepada yang sebangsa

hendaklah jadi kepala,
buang perangai yang cela

hendaklah memegang amanat
buanglah khianat

hendak marah,
dahulukan hajat

hendak dimulai,
jangan melalui

hendak ramai,
murahkan perangai


- Raja Haji Ali ( Gurindam 12 ) -

Jumaat, 16 April 2010

Gurindam pasal yang kesepuluh

dengan bapa jangan durhaka,
supaya allah tidak murka

dengan ibu hendaklah hormat,
supaya badan dapat selamat

dengan anak janganlah lalai,
supaya boleh naik ke tengah balai

dengan isteri dan gundik janganlah alpa,
supaya kemaluan jangan menerpa

dengan kawan hendaklah adil
supaya tangannya jadi kafil


- Raja Haji Ali ( Gurindam 12 ) -

Rabu, 14 April 2010

Gurindam pasal yang kesembilan

tahu pekerjaan tak baik, tetapi dikerjakan,
bukannya manusia itulah syaitan

kejahatan seorang perempuan tua,
itulah iblis punya penggawa

kepada segala hamba-hamba raja,
di situlah syaitan tempatnya manja

kebanyakan orang yang muda-muda,
di situlah syaitan tempat berkuda

perkumpulan laki-laki dengan perempuan,
di situlah syaitan punya jamuan

adapun orang tua yang hemat,
syaitan tak suka membuat sahabat

jika orang muda kuat berguru,
dengan syaitan jadi berseteru


- Raja Haji Ali ( Gurindam 12 ) -

Jumaat, 9 April 2010

Gurindam pasal yang kelapan

barang siapa khianat akan dirinya,
apalagi kepada lainnya

kepada dirinya ia aniaya,
orang itu jangan engkau percaya

lidah yang suka membenarkan dirinya,
daripada yang lain dapat kesalahannya

daripada memuji diri hendaklah sabar,
biar daripada orang datangnya khabar

orang yang suka menampakkan jasa,
setengah daripada syarik mengaku kuasa

kejahatan diri sembunyikan,
kebajikan diri diamkan

keaiban orang jangan dibuka,
keaiban diri hendaklah sangka



- Raja Haji Ali ( Gurindam 12 ) -

Isnin, 5 April 2010

Gurindam pasal yang ketujuh

apabila banyak berkata-kata,
di situlah jalan masuk dusta


apabila banyak berlebih-lebihan suka,
itulah tanda hampirkan duka


apabila kita kurang siasat,
itulah tanda pekerjaan hendak sesat

apabila anak tidak dilatih,
jika besar bapanya letih


apabila banyak mencela orang,
itulah tanda dirinya kurang


apabila orang yang banyak tidur,
sia-sia sahajalah umur


apabila mendengar akan khabar,
menerimanya itu hendaklah sabar


apabila mendengar akan aduan,
membicarakannya itu hendaklah cemburuan

apabila perkataan yang lemah-lembut,
lekaslah segala orang mengikut


apabila perkataan yang amat kasar,
lekaslah orang sekalian gusar


apabila pekerjaan yang amat benar,
tidak boleh orang berbuat onar


- Raja Haji Ali ( Gurindam 12 ) -

Selasa, 30 Mac 2010

Gurindam pasal yang keenam

cari olehmu akan sahabat
yang boleh dijadikan ubat

cari olehmu akan guru
yang boleh tahukan tiap seteru

cari olehmu akan isteri
yang boleh 'dimenyerahkan' diri

cari olehmu akan kawan
pilih segala orang yang setiawan

cari olehmu akan abdi
yang ada baik sedikit budi



- Raja Haji Ali ( Gurindam 12 ) -

Khamis, 25 Mac 2010

Gurindam pasal yang kelima

jika hendak mengenal orang berbangsa
lihat kepada budi dan bahasa

jika hendak mengenal orang yang berbahagia
sangat memeliharakan yang sia-sia

jika hendak mengenal orang mulia
lihatlah kepada kelakuan dia

jika hendak mengenal orang yang berilmu
bertanya dan belajar tiadalah jemu

jika hendak mengenal orang yang berakal
di dalam dunia mengambil bekal

jika hendak mengenal orang yang baik perangai
lihat pada ketika bercampur dengan orang ramai


- Raja Haji Ali ( Gurindam 12 ) -

Jumaat, 19 Mac 2010

Gurindam pasal yang keempat

hati kerajaan di dalam tubuh
jikalau lalim segala anggota pun roboh

apabila dengki sudah bertanah,
datanglah daripadanya beberapa anak panah

mengumpat dan memuji hendaklah fikir,
di situlah banyak orang yang tergelincir

pekerjaan marah jangan dibela,
nanti hilang akal di kepala

jika sedikitpun berbuat bohong,
boleh diumpamakan mulutnya itu pekong

tanda orang yang amat celaka,
aib dirinya tiada ia sangka

bakhil jangan diberi singgah,
itupun perompak yang amat gagah

barang siapa yang sudah besar,
janganlah kelakuannya membuat kasar

barang siapa perkataan kotor,
mulutnya itu umpama ketur-ketur

di mana tahu salah diri,
jika tidak orang lain yang berperi



- Raja Haji Ali ( Gurindam 12 ) -

Selasa, 16 Mac 2010

Gurindam pasal yang ketiga

apabila terpelihara mata,
sedikitlah cita-cita

apabila terpelihara kuping,
khabar yang jahat tiadalah damping

apabila terpelihara lidah,
nescaya dapat daripadanya faedah

bersungguh-sungguh engkau memeliharakan tangan,
daripada segala berat dan ringan

apabila perut terlalu penuh,
keluarlah fi'il yang tiada senonoh

anggota tengah hendaklah ingat,
di situlah banyak orang yang hilang semangat

hendaklah peliharakan kaki,
daripada berjalan yang membawa rugi


- Raja Haji Ali ( Gurindam 12 ) -

Khamis, 11 Mac 2010

Gurindam pasal yang kedua

barang siapa mengenal yang tersebut
tahulah ia makna takut

barang siapa meninggalkan sembahyang
seperti rumah tiada bertiang

barang siapa meninggalkan puasa
tidaklah mendapat dua termasa.

barang siapa meninggalkan zakat
tiadalah hartanya beroleh berkat.

barang siapa meninggalkan haji
tiadalah ia menyempurnakan janji


- Raja Haji Ali ( Gurindam 12 ) -

Selasa, 2 Mac 2010

mitosnya begitu

telah dikatakan
khabar angin itu
bukan lagi satu dongengan

orang-orang gelandangan
sama-sama berbalahan
mencari satu kepuasan

sudah menjadi kebiasaan
kuasa didahulukan
kepentingan sendiri diutamakan

kisah ini akan bersambungan
kisah ini akan berterusan



-Malim Muda-

Jumaat, 19 Februari 2010

Pulau itu

pulau itu
segalanya bermula
pada suatu masa
perisitiwa yang diduga

pulau itu
semakin besar tanahnya
semakin luas jajahannya
seluruh pelusuk buana

pulau itu
kuat pada puncaknya
cepat pada dasarnya
tetapi rupanya pulau itu hanya
dalam satu bongkah yang makin berbelah..



-Malim Muda-

Rabu, 10 Februari 2010

Bendahara perak

dinihari itu
ada yang bergoyang
ada yang tidak boleh berenggang
ada pula yang bersembahyang

hari itu diperdengarkan
hari itu ditentukan
keputusan pengadilan

siapa yang layak
siapa yang berhak

kamar sudah membuat bicara
yang menang menjadi nakhoda
yang kalah menjadi biasa

kini bersatulah semua
demi perpaduan sebangsa
taat pada yang dipertua



-Malim Muda-

Selasa, 2 Februari 2010

Hari timbang

hari ini hari timbang
hari ini penuh gebang

bicara kata bermula
bahasa tubuh diguna
akal licik tersedia

mungkin lepas mungkin dirampas
setelah bertangguh bersungguh
berdalih cuba mengalih
bukti perangkap sendiri

penyokong dikumpul
sebelum itu diberi sampul
sebelum digumul dan digumpul

sepandai-pandai ia menari
akhirnya ia jatuh ke tanah tempatnya berdiri



-Malim Muda-

Rabu, 27 Januari 2010

Tanah bertuan

dahulu tanah ini berdarah
dahulu tanah ini diratah
dahulu tanah ini dilangkah

kini
ianya menjadi megah
subur dan basah
atas kuasa pemerintah

tanah ini
tanah tumpah tanah bertuah
tanah air tanah mengalir

tanah ini
pusaka anak bangsa
tanah anak-anak kita..



-Malim Muda-

Khamis, 21 Januari 2010

Bunga bangsa

bunga bangsa
hati sucimu tidak berdosa
akal rasa penuh mulia

bunga bangsa
menulis garisan
menyambung warisan

bunga bangsa
maruahmu berharga
nilaimu tidak terkira

jangan kau menderhaka kepada negara
jangan kau engkar pada pemerintahnya

biar berkorban jiwa lara
asal sempurna bunga bangsanya..



-Malim Muda-

Rabu, 13 Januari 2010

Kerja gila

kerja itu kerja gila
kerja itu memang bahaya

mengejar emas di hujung pelangi
yang wujudnya belum pasti
yang ruginya berganti

bila yang mengejar terus mengejar
mengejar tiada hujungnya
mengejar tiada penamatnya

sesalan tinggal sahaja
nafsu punca bahana
punah tidak berguna

secupak takkan jadi segantang
dahulu takkan jadi sekarang

dulu dilarang tapi garang
tapi sekarang
yang tinggal hanyalah sebarang



-Malim Muda-

Selasa, 5 Januari 2010

Tahun serba rasa

dua puluh sepuluh pembuka bicara
cabaran baru bermula
tahun menempuh segala

purnama dua bermula cerita
yang ditunggu sudah tiba
yang dinanti akan menjelma

melangkah gagah dalam berani
berangkat tolak tempat bersembunyi
menurut perintah yang mengarah
menyokong seperti hang tuah

tiada yang perlu ditakuti
tiada siapa yang perlu dibenci
hanya tugas penuh kendiri
ikhlas jujur di dalam hati

tahun ini penuh kiriman
datang bulan tidak berpesan
saudagar pula mencari pasti
hujung bulan ditagih janji

tahun ini serba rasa
tahun ini hidupnya terasa
nikmat sesuatu yang sempurna..



-Malim Muda-