Rabu, 25 Februari 2009

Sang Penglipurlara

Kau penglipurlara
Bercerita mengadun kata
Bahasa dusta pendeta

Kau masih serupa
Memegang watak yang sama

Berperang bergelut
Karut dan kalut

Memasang umpan di hujung jerat
Sambil menggoyang perangkap berat

Mentera kau sifir
Hembusan kau kafir
Berfikir dan terus berfikir

Siapa yang kau dendam?
Lama sudah kau memendam

Siapakah yang kau benci?
Yang kau maki dan caci

Gelap hatimu
Hitam kalbu mu
Panas dan berbulu

Selangkah demi selangkah
Perlahan kau menongkah
Semua nya kau pangkah

Tetapi itu semua hanya angan-angan semata
Mimpi dan angan kau satukan bersama
Demi memuaskan nafsu gelora

Kau sudah lupa yang di atas sana
Penentu segala-galanya



-Malim Muda-

Isnin, 23 Februari 2009

Gelanggang Tiga

Gelanggang tiga
Pertandingan beradu suara
Pertunjukkan lagak dan gaya
Perebutan pangkat dan kuasa

Akan dimulakan tidak lama lagi
Siang bertukar malam berganti
Hari bertambah bulan menanti

Peserta dari segenap daerah
Mencuba nasib tuah, pantang menyerah
Penyokong dibawa senang dikerah

Menunjuk kekuatan bukan halangan
Mencabar saingan berebut jawatan
Mengejar impian yang tak pernah kesampaian



-Malim Muda-

Khamis, 19 Februari 2009

Gantung?

Gantung bergantungan
Perang berpanjangan
Negeri bergoncangan

Kuasa nafsu dijampi
Untuk membela bangsa sendiri
Tetapi rupanya ada niat di hati
Membuat agenda tersembunyi

Maruah telah dihina sebegitu rupa
Atas dasar menegakkan kepala
Mementingkan diri semata

Tanah yang berseri direbut kembali
Tanah yang suci menangis budi

Peristiwa itu satu sejarah
Luka lama kembali berdarah
KepadaNya kita menyerah



-Malim Muda-

Selasa, 17 Februari 2009

Antara Bukit

Tercetus angkara
Bila bukit antara bukit
Akan bersengketa sesama tidak lama

Apa yang ada di sebalik bukit itu?
Hingga menjadi rebutan dua kumpulan
Menjadi pengukur kekuatan

Dan juga menentukan pilihan
Yang akan mengetuai jalan
Menuju hadapan

Akan pasti lah

Emas bertaburan
Cerita bersahutan
Umpan bergantungan
Melimpahi berkoyan-koyan

Hanya satu kemenangan.. perbarisan atau pembangkitan



-Malim Muda-

Isnin, 16 Februari 2009

Pena Bersuara

Baru sekarang kau mahu bersuara
Menjunjung martabat bahasa ibunda
Bahasa melayu bahasa negara

Dulu mengapa kau senyap
Seolah kau telah lenyap

Dulu mengapa kau takut
Seolah kau melukut

Dulu mengapa kau diam
Seolah kau mengeram

Mungkin masa itu tiada keputusannya
Mungkin masa itu tiada rumusannya

Nah! Semua telah tahu
Apa yang dirancang terdahulu
Satu keputusan terburu-buru

Mungkin selepas ini ia akan diubah
Demi anak bangsa yang sudah terngadah

Dan kebarangkalian banyak lagi yang dibongkar
Menunggu masa untuk di selongkar



-Malim Muda-

Jumaat, 13 Februari 2009

Sayap Kiri

Ketua itu sudah mula curiga
Bila yang lain sudah mula..

Bersuara kepentingan bangsa
Persoal hakmilik bersama
Berkira janji yang dikata

Ketua itu sudah terperangkap
Bila yang lain sudah serkap..

Mengunci peluang merampas cekap
Membuka pekung diri yang lengkap

Tetapi akhir-akhir ini
Ketua itu sudah merasakan seperti sayap kirinya
Sudah tidak berfungsi lagi



-Malim Muda-

Rabu, 11 Februari 2009

Siapakah yang benar?

Keadilan timbang tara
Mengukur nilai lentera
Perundangan menjadi ketua
Menimbangi rentak semasa

Ahh !!
Sulit untuk mentafsirkan
Pening untuk memikirkan
Apa yang bergantungan

Apakah ada jawapan segala kekusutan?
Apakah ada simpulan segala keputusan?

Siapakah yang benar?

Aku kah yang benar?
Atau dia kah yang benar?



-Malim Muda-

Selasa, 10 Februari 2009

Perak dilanggar demokrasi

Rintangan penuh duri
Cabaran berganti hari
Tentangan tidak henti

Ada yang berdemostrasi
Ada yang berdiam diri
Ada yang beristifar sendiri

Adakah ini rancangan?
Suratan atau kebetulan

Niat khianat tidak menyempat
Pantang melayu langgar tempat
Hilang suci bahasa makrifat

Bukan adat melayu menderhaka
Bukan budaya melayu menjadi petala
Bukan bangsa melayu menjadi celaka

Wajib tunduk perintah Tuhan
Patuh taat titah Sultan
Akur dan ikut undang perlembagaan

Yang benar teruskan perjalanan
Yang sesat ke pangkal jalan..


-Malim Muda-

Jumaat, 6 Februari 2009

Perak Darul Ridzuan

video

Perak Darul Ridzuan
Negeri indah permai
Penduduknya hidup aman damai
Dinaungi keadilan sultan

Kuala Kangsar Bandar Diraja
Iskandariah istana ternama
Tempat bersemayam Baginda Paduka Seri
Menjadi lambang tunggak negeri

Bukit Larut
Waktu malam... berkelipan
Udaranya sejuk nyaman menyegarkan
Indahnya ciptaan Tuhan

Di tengah samudera biru
Pulau Pangkor dengan pantai yang bersih
Tempat bersukaria tumpuan para pelancong
Pemandangan indah yang terbentang

Lihat padi menguning
Menambah seri Daerah Kerian

Di Hilir Perak
Nyiur melambai-lambai
Oh sungguh subur tanah airku

Kinta daerah tengah
Hasilnya bijih timah
Batu Gajah bandar yang bertuah
Tempat Keputeraan Seri Sultan

Hulu Perak nun di utara
Kaya dengan sumber hasil hutannya
Tersergam empangan tinggi menjulang
Segagah wira di perbatasan

Pasir Salak
Bersejarah dan berdarah
Dato Sagor, Dato Maharajalela
Gugur pertahankan bangsa

SITC maktab tertua
Gedung ilmu bakti suluh budiman
Lahirkan cendekiawan
Pejuang bangsa negara
Kekal abadi sepanjang zaman

Perak makmur bahagia
Dengan sembilan daerah yang ada
Betapa indah tanah air tercinta
Sejahteralah Perak
Oh negeriku
Perak… Perak…
Oh negeriku

Khamis, 5 Februari 2009

Peluru Terakhir

Perundingan sudah bermula
Percaturan sudah mengena
Perjuangan kembali bernyawa

Peristiwa jadi parah
Perhitungan hancur musnah
Pengalaman jadi sejarah

Petualang tinggal hilang
Bila dijulang tinggal bayang

Peluang kembali terang
Bila diam senyap serang

Peluru terakhir diisi
Genggam erat hingga mati

Untuk merampas kembali
Tanah pusaka yang suci


-Malim Muda-

Rabu, 4 Februari 2009

Tanah Pusaka

video

Sungguh gemilang negeriku
Yang kupuja oh tanah Malaysia
Diseluruh dunia negaraku
Yang berdaulat negaraku

Aman makmur kaya-raya
Selama-lama hidup maju jaya
Oh tanah pusaka
Negaraku yang berdaulat dan merdeka

Tanah pusaka bertuah
Berbagai bangsa didalamnya
Hidup aman dan bersama
Bertekun kerja untuk Malaysia

Musuh melanggarku gempur
Sungguh rela kugugur kerana
Kau tanah pusaka
Biar putih tulang jangan putih mata


Lagu :Ahmad Marican
Lirik :Wan Ahmad Kamal

Isnin, 2 Februari 2009

Oh ! Lompat

Semua buah ternyata bersedia
Menggerak pasukan yang ada
Mengatur kumpulan istimewa
Merangka sejarah bakal tercipta

Bekalan barang jadi tarikan
Kuasa jawatan jadi habuan
Semua taruhan jadi umpan

Ada yang sudah mula bertindak
Hunus senjata jatuh tanjak
Tetapi mereka kurang bijak
Gerak geri mereka sudah di agak

Ada pula yang mula melompat
Apabila ada orang mula rapat
Melompat kerana pilihan tepat
Melompat mahu untung cepat

Ada pula yang berada ditengah-tengah
Fikiran pening hati berbelah
Melawan kental atau kangkang menyerah

Yang pastinya
Tuhan Maha Kuasa
Penentu segala-galanya


-Malim Muda-