Selasa, 8 Disember 2009

Kertas menari

kertas itu menari lagi
bila dibuka gelanggang nanti
peluang datang hanya sekali
lepas atau biar ia berganti

kertas itu tidak pernah sunyi
dari tangan yang kencing berdiri
dan kaki yang kencing berlari

yang diberi cukupan
sedarlah kamu wahai insan
ini hanya permainan
bukan betul hanya cubaan

yang diberi terlebih makan
boleh senyum sendirian
menanti habuan
di hujung jalan

berpuluh orang mencuba
lima orang yag berjaya
beratus orang usaha
tiga orang gembira

mereka bukannya siapa
mereka golongan ada-ada



-Malim Muda-

0 comments: