Rabu, 28 Januari 2009

Stesen Palsu

Di satu stesen api
Tempat mati keretapi
Pusat sehenti

Ada orang yang menunggu buntu
Ada orang yang merenung termenung

Ada orang yang mengikut takut
Ada orang yang menangguh sungguh

Orang-orang jadi lakonan
Seribu kata penuh kiasan
Petikan gitar buat mainan

Sebuah beg jadi ikutan
Sepasang tiket jadi panduan

Ada orang selesa duduk
Ada orang diam bertawaduk

Ada orang menongkat berdiri
Ada orang baring diri

Jarum jam bergerak dua belas jam
Yang sedar mata menajam
Yang tak sedar terus memejam

Semua ini hanya palsu
Sedikit yang sudah tahu
Yang lain masih tidak tahu
Menunggu keretapi yang satu



-Malim Muda-

1 comments:

rantong berkata...

Doa Qunut Nazilah

“Ya Allah, sesungguhnya kami bermohon pertolongan Mu, kami meminta ampun kepada Mu, kami memohon petunjuk dari Mu, kami beriman kepada Mu, kami berserah kepada Mu dan kami memuji Mu dengan segala kebaikan, kami mensyukuri dan tidak mengkufuri Mu, kami melepaskan diri daripada sesiapa yang durhaka kepada Mu.

Ya Allah, Engkau yang kami sembah dan kepada Engkau kami bersalat dan sujud, dan kepada Engkau jualah kami datang bergegas, kami mengharap rahmat Mu dan kami takut akan azab Mu kerana azab Mu yang sebenar akan menyusul mereka yang kufur Ya Allah, Muliakanlah Islam dan masyarakat Islam. Hentikanlah segala macam kezaliman dan permusuham, Bantulah saudara-saudara kami di mana sahaja mereka berada. Angkatlah dari mereka kesusahan, bala, peperangan dan permusuhan.

Ya Allah, selamatkanlah kami dari segala keburukan dan janganlah Engkau jadikan kami tempat turunnya bencana, hindarkanlah kami dari segala bala kerana tidak sesiapa yang dapat menghindarkannya melainkan Engkau, ya Allah.”
Sumber: JAKIM
View Profile: Rantong