Rabu, 7 Januari 2009

Penjajah Otak

Bila siang menjelma
Malam turut tiba
Ada orang mula bekerja

Datang kau tak berbilang
Bila kau sendiri tak hilang
Kaulah manusia petualang

Kau merancang sesuatu
Caturan kau mendapat restu
Berkat nawaitu

Kau datang menyilau
Suara kau berkalau
Mencari lagi pulau

Mereka ini suka bercerita
Dalam diam mengatur derita
Untuk hidup saudara sekata

Ahh! Semuanya terikut
Ruang lingkup kau tutup
Ramai sangkut jadi pengikut

Ahh! Semuanya tertipu
Percaya sahaja begitu
Tidak fikir dahulu

Licik dan pintar
Warna hilang pudar
Tak ramai yang sedar

Tapi ada pengikut berani mati
Semangat tinggi subur di hati
Berpatah arang melawan kembali



-Malim Muda-

2 comments:

Hulubalang Derhaka berkata...

Cermin nawaitu..

Di hadapan bayang dialah ikutan..
Di balik bayang dialah syaitan..

Lalu mengapa engkau percaya?
Mengapa diangkat darjatnya?
Mengapa bersorak padanya?
Mengapa? Mengapa?

Adakah kerna cermin nawaitumu itu?
Biasnya suluhan nafsu..
Tak terlihat akibatnya..
Menyengketa jelata..

Kita ini pandai..
Ramai juga yang memandai..
Hilang pulau tinggal landai..
Cermin nawaitumu yang membidai..

H.E.H berkata...

Hulubalang Derhaka
Sudah menjadi adat budaya..