Rabu, 14 Januari 2009

Jalan seribu sesat

Tiba-tiba sahaja langkahku terhenti
Akalku berfikir tertutup mati
Kakiku kaku, lidahku kelu

Baru ku sedar kenapa ku begitu
Aku sekarang berada dua simpang
Pandangan sayup jauh melapang

Aku mengatur pernafasan
Bergerak perlahan berkira fikiran
Yang mana jadi pilihan

Jalan itu lah jalan hari ini
Jalan itu yang membuatkan orang sesat selama ini

Mungkin ada erti kehidupan sebenar
Jalan kehidupan jalan ikutan
Jalan nikmat penuh khianat
Jalan duniawi jalan mati

Jalan itu bukan jalan lurus
Jalan itu bukan turus

Apakah yang ada disebaliknya?
Hingga orang berpusu-pusu melihatnya..



-Malim Muda-

0 comments: