Selasa, 28 Oktober 2008

Padan Muka Melayu

Kemanakah Melayu ini?
Apakah nasib Melayu nanti?
Pagi petang siang malam
Melayani hedonisme
Mudah meniru-niru.

Jepun meniru kereta
Korea meniru skuter
Iran meniru tenaga nuklear
Melayu hanya pandai meniru gaya pakaian dan rambut macam-macam ‘kaler’.

Meniru-niru kejahilan
Menuju kebinasaan...

Budak Melayu hanya pandai merempit dan ‘hisap’
Sedangkan anak bangsa lain pandu BMW dan Honda Civic terbaru.

Remaja Melayu bangga pakai jeans Levi’s 501 dan kasut Timberland
Sedangkan anak bangsa yang lain tak kisah soal jenama pakaian.
Mereka lebih teruja dengan PC Fair dan teknologi.

Melayu hanya pandai habiskan ribuan ringgit untuk 'make-up' kereta
Sedangkan anak bangsa yang lain pandai buka kedai aksesori kereta.

Melayu hanya pandai pandu laju-laju dan berlagak di lebuhraya.
Sedangkan anak bangsa yang lain pandai pandu pick-up truck ke tempat 'eksiden' untuk diangkut ke bengkel ketuk (kasi tekan cukup-cukup dalam bil).

Melayu hanya teruja bergaya dengan handphone Nokia termahal.
Sedangkan anak bangsa yang lain sibuk cari macamana bekal itu handphone.

4 perkara yang bangsa Melayu paling pandai tanpa diajar dan disuruh-suruh.

Pertama, buang duit.
Kedua, buang masa dan berpeleseran.
Ketiga, bergaduh dan tunjuk samseng dengan bangsa sendiri.
Keempat, semua yang diatas...

Pandaikan Melayu?

Banyak Melayu gaya saja lebih...
Kesimpulannya Melayu ini suka bergaya dan meniru-niru...

Jumaat, 24 Oktober 2008

Mabuk kuasa

Hoo hoo hoi siapakah gerangan
Berteriak seperti kodok memanggil hujan
Tak kenal kah aku Maharaja Kebesaran
Berkuasa di darat dan di lautan

Itik manakah yang bersuara itu
Mengaku raja seperti aku
Nanti ku sumpah menjadi batu
Baru lah tahu untung nasibmu

Cis !! Berani lagi menjawab kata
Dihadapanku menunjuk derhaka
Ku seru langit dan bumi bertepuk
Terpenyeklah engkau wahai si kodok

Alangkah bodohnya tingkah si kerdil
Bagai sang bangau dengan sang kancil
Kalau ku terpenyek engkau pun kemek
Seperti lempeng yang kena gelek

Hoo hoo hoi janganlah terlalu gila kuasa
Aku pun raja berdaulat juga
Kita mulia kerana kuasa
Mabuk kuasa mula jadi gila

Rupanya kita bersaudara...

Isnin, 20 Oktober 2008

Bangsa Pak Pandir

Aku bilang sama pokok
Rimbun lah daun kasik sejuk.
Pokok jawab… kamu bukan insan seni.

Aku bilang sama sungai
Jernihlah air..
Aku mau mandi.
Sungai jawab… kamu bukan tuan tanah.

Aku bilang sama angin
Hembuslah aku rindu kedamaian.
Angin jawab.. kamu tak cukup matang.

Aku bilang sama diri
Belajarlah agar jadi insan cerdik.
Aku jawab tak perlu buat …. aku tetap bangsa pak pandir.


-Mamat Khalid-

Khamis, 16 Oktober 2008

Itulah Politik Namanya

Jika kamu kesukaanku, semuanya baik belaka
Jika kamu berwang banyak, aku kata kuat kamu berusaha
Jika kamu berkereta lawa, aku kata itu berkat bekerja
Jika kamu berumah mewah, aku kata untuk tamu yang melimpah

Jika kamu kebencianku, semuanya dinilai celaka
Jika kamu berwang banyak, aku kata duit orang kamu lanyak
Jika kamu bekereta lawa, aku kata kamu mengada-ngada
Jika kamu berumah mewah, aku kata idu duit rasuah

Jika kamu pilihanku, semuanya aku setuju
Jika kamu bercakap kasar, kataku memang mereka perlu diajar
Jika kamu cakap berputar, aku kata mereka itu yang celupar
Jika kamu berdusta, aku kata bohong mereka lebih berganda
Jika kamu bersumpah, aku kata itu tanda mereka bersalah
Jika kamu berdansa, itu hanya untuk rakyat bersuka

Jika kamu seteruku, semua tindakanmu aku palu
Jika kamu bercakap lunak, aku kata kamu memang nak berlagak
Jika kamu bercakap lurus, aku kata harapan kamu dah putus
Jika kamu bercakap benar, aku kata kamu hanya buat kelakar
Jika kamu bersumpah, aku kata kamu memang telah diupah
Jika kamu berzikir, aku kata kamu hanya cuba menyindir

Musuhku semuanya haram…
Pilihanku semuanya harum…

Ajaran Tuhan
Jangan hukum ikut perasaan dan sangkaan
Jangan hukum ikut kumpulan dan pasukan
Hukumlah ikut firman dan alasan

Ajaran Syaitan
Hukumlah ikut perasaan dan kebenciaan
Lihat dulu kawan atau lawan
Bukan kata Tuhan atau Sabda Junjungan

Maka dunia pun bertukar
Hukum menjadi putar-putar
Siapa sahabat, maka dia diangkat
Siapa tak sepakat, maka dia musibat

Pilihanku semuanya ditabal mulia
Pilihanmu semuanya ditabal celaka
Tanya mereka, Mengapa begitu jadinya?
Jawabku , itulah politik namanya..



-SS Dr. Maza-

Selasa, 14 Oktober 2008

Takkan Melayu Hilang Di Dunia II

Pecah gayong di dalam dulang,
Dulang hanyut lautan tujuh,
Pecah gayong pecah sayang,
Disatu masa kembali teguh

Anak cina bermain gasing,
Mari bermain di kota raja;
Bangsa Melayu tidak terpusing,
Kerana setia kepada negara.

Tanah Melaka tanah pusaka,
Tempat lahir panglima negara;
Wahai pemudi juga pemuda,
Bangunlah kamu pertahankan negara.

Tanah Melaka tanah purba,
Tempat berbagai aneka sejarah;
Kalau kata sudah dikota,
Pantang Melayu menyerah kalah.

Acap-acap di tepi laut,
Buaya ganas melintang kuala;
Sebelum ajal berpantang maut,
Takkan Melayu hilang di dunia.


Tempana nipis namaku, besi tua di tanah jawa..
Hidup kembali budaya bangsa ku..
Takkan melayu hilang di dunia..

Khamis, 9 Oktober 2008

Takkan Melayu Hilang Di Dunia

Tidak Melayu hilang di dunia
Terdodoi rasa
Terlena kudrat
Sedangkan Hang Tuah
Keliru haluan
Antara ketaatan dan setiakawan
Sedangkan Hang Jebat kebuntuan
Antara menegak keadilan
Dan semangat perjuangan

Takkan Melayu hilang di dunia
Laungkanlah
Demi mencari selesa
Leka berzaman
Telah mencelaru
Apa bahasamu
Belanjawan jadi bajet
Maklumat jadi info
Niaga jadi bisnes

Budaya meniru
Menyelinap subur
Dalam cerminan
Tamadun bangsa
Yang maju ke depankah kita?
Alangkah gerhana
Malang tidak berbau
Jadi kecelakaan
Apakah benar celakanya
Orang yang malang
DBP yang dituding
Sekadar berputih mata
Arahan adalah kuasa
Melayu memang takkan hilang
Yang kecundang jati dan jiwa

Takkan Melayu hilang di dunia
Kiranya secalit gincu
Menyentap iman
Andainya derap kasut jinjing
Menyemarak nafsu
Antara rezeki dan gerak hati
Antara ketakwaan dan hakiki
Gelumang keremehan
Tiada kesudahan
Harus ada ruang cahaya
Mengakhiri perhentian

Kita memang yakin
Takkan Melayu hilang di dunia
Kita harus mencari semangat
Yang menyusuri tamadun
Kitalah harus memupuk umat
Yang tidak kering keringat
Kita harus menggilap minda
Melangkaui sempadan
Agar jangan dunia
Kehilangan Melayu


- L C Fang -

Isnin, 6 Oktober 2008

Tanah Pusaka Ku

Sungguh gemilang negeri ku
Yang ku puja oh tanahairku
Di merata dunia
Harum semerbak nama mu oh Malaysia..

Aman makmur kaya raya
Selama-lama hidup maju jaya
Oh tanah pusaka
Negaraku yang berdaulat dan merdeka

Tanah pusaka bertuah
Berbagai bangsa di dalamnya
Hidup aman dan berjaga
Bertekun kerja dan berjasa

Musuh melanggar ku gempur
Sungguh rela ku gugur kerana
Kau tanah pusaka
Biar putih tulang, jangan putih mata


Semoga negara Malaysia sentiasa aman damai, makmur, sejahtera dan bersatu padu tanpa mengira kaum dan bangsa. Doakan tanahir kita sentiasa dilindungi oleh Allah SWT dari sebarang ancaman, malapetaka dan anasir dari luar. Amin..