Isnin, 22 September 2008

Bicara kata

Seorang Muslim tidak diciptakan untuk mengikuti arus gelombang, lalu berjalan mengikuti langkah manusia ke mana saja. Tetapi seorang Muslim diciptakan untuk menatang dan menghadapi dunia, masyarakat dan peradaban.

Dialah yang menentukan arah yang harus diikuti manusia, menentukan kehendaknya kepada umat manusia kerana dia memiliki risalah dan tanggungjawab menyelamatkan dunia. Kedudukan seorang Muslim bukan pada kedudukan pengikut dan pak turut.

Kedudukan mereka adalah kedudukan pimpinan yang membimbing dan memberi arah, kedudukan menyuruh dan melarang. Apabila zaman menentang dan menyulitkan, masyarakat berpaling ke arah kemungkaran, seorang Muslim tidak patut menyerah dan tunduk mengikuti zaman dan masyarakat itu, tetapi dia mestilah bangun menghadapinya dan tetap berjuang bermati-matian sampai Allah menetapkan ketentuan-Nya."



-Muhammad Iqbal -
Penyair terulung islam

Khamis, 18 September 2008

Berita Dari Rantau

Angin pantai
Dingin mencengkam
Ombak laut
Mengajak pulang

Di sini ku rindu
Kampung halaman
Yang lama kutinggalkan

Betapa indahnya negeri orang
Tak seindah tanah tumpah darahku
Wajah sanak saudara yang tercinta
Bermain di mataku di kala sepi

Sawah ladang dan pohon nyior
Dengarkanlah jeritan hati
Kuingin nyatakan...
Aku sering merindu belaianmu
Aku sering merindui kasihmu


-Alleycats-


*Bagi perantau -perantau di luar sana, pulanglah ke kampung halaman yang sudah lama ditinggalkan.

Khamis, 4 September 2008

Jangan cemari bulan Ramadan yang mulia ini

Bulan Ramadan yang mulia ini janganlah kita cemari dengan perkara-perkara yang tidak
berfaedah, hal ehwal duniawi, cerita-cerita politik yang tidak kemana.

Bulan Ramadhan bulan berganda. Setiap apa saja yang dilakukan akan mendapat balasan
berganda. Malahan nafsu kita juga turut berganda walaupun pada bulan ini syaitan
dirantai oleh Allah. Ini adalah kerana nafsu telah bertapak di hati dan bermaharajalela.

Sabda Rasulullah saw.:
"Apabila datang bulan Ramadhan, dibukakan pintu langit dan ditutup pintu neraka serta
dibelenggu segala syaitan."

Sabda Rasulullah saw:
"Barangsiapa yang mendirikan Ramadhan dengan penuh keimanan nescaya diampunkan segala dosa-dosanya yang lalu."


Tak kiralah politik UMNO, KeADILan dan PAS , tidak akan mampu menjadi kerajaan yang baik di dunia ini kerana perlembagaan dan ideologinya buatan manusia.

Kecuali apa yang menjadi kehendak Allah seperti mana dituntut oleh al-Quran dan Hadis
akan terus kekal sehingga ke hari Kiamat. Justeru itu kenapa umat Islam di negara
ini mahu berpecah belah?

Tak sedarkah peringatan Allah dalam surah An-Nisaa’ yang bermaksud;”Hai orang-orang
yang beriman! Taatlah kepada Allah, dan taatlah kepada Rasul, dan orang-orang yang
berkuasa di antara kamu. Dan bila kamu berselisih tentang sesuatu di kalanganmu sendiri,
hendaklah kamu mengembalikannya kepada Allah (al-Quran) dan Rasul (sunnahnya). Jika kamu beriman kepada Allah dan Hari Kemudian, itu lebih baik dan penyelesaian yang paling indah

Namun inilah politik malaysia....apa sahaja dipolitikkan. Namun islam itu adalah
satu prinsip...janganlah kita menilai hukum hakam islam hanya kerana unsur politik
(yang berpuak-puak)...

Hidup ini penuh dengan dugaan...
Hidup ini penuh dengan cabaran...
Hidup ini penuh dengan kejahilan...
Hidup ini penuh dengan kepalsuan...
Hidup ini hanyalah sementara...



-Malim Muda-



"Ya ALLAH! Sesungguhnya AKU berlindung dengan keredhaan-MU daripada segala kemurkaan-MU.AKU juga berlindung dengan kemaafan-MU daripada segala balasan yang bakal ditimpakan.AKU juga berlindung dengan Zat-MU yang tidak terhitung segala nimat dan belas kasihan yang telah ENGKAU berikan, kami hanya mampu berusaha memuji-MU seperti mana pujian yang layak bagi Zat-MU."

Selasa, 2 September 2008

Harapan Ramadan

Ku mengharapkan Ramadhan
Kali ini penuh makna
Agar dapat kulalui
Dengan sempurna

Selangkah demi selangkah
Setahun sudah pun berlalu
Masa yang pantas berlalu
Hingga tak terasa ku berada
Di bulan Ramadhan semula

Puasa satu amalan
Sebagaimana yang diperintahNya
Moga dapat ku lenturkan
Nafsu yang selalu membelenggu diri
Tiada henti-henti

Tak ingin ku biarkan Ramadhan berlalu saja
Tuhan pimpinlah daku yang lemah
Mengharungi segalanya dengan sabar
Kita memohon pada Tuhan diberikan kekuatan
Ku merayu pada Tuhan diterima amalan

Selangkah demi selangkah...
Dengan rahmatMu oh Tuhanku...
Ku tempuh jua


-Raihan-