Sabtu, 6 Disember 2008

Pengalah

Turun dia
Sebagai pengganti
Penyambung tradisi
Demi generasi

Permulaan hari
Jelata memerhati
Semangatnya berdiri
Duduknya berbakti

Selang ganti waktu
Lantas kilas bertukar kuku
Rasa terkejut rasa beku

Ia berseru
Terburu-buru
Mengejar dan memburu

Ramai saudara yang baik telah dipijak
Dihenyak ditetak

Hingga mergastua terasa
Kuasa disalahguna

Sejak itu ia dihina
Raut wajahnya duka
Menghela rasa derita
Keluh sengsara

Hendak sesal tiada guna
Yang terjadi bukan kehendaknya
Adakah ini balasan Yang Esa?

Tatkala itu
Ia tidak lagi bersuara
Tunduk bertongkat dagu
Bertafakur lalu sayu

Akal fikiran mulai lemah
Gundah gulana terasa resah
Gelisah berserah

Mata melihat tinggi
Percaturannya dibilang hari

Purnama ketiga dinanti pasti
Sesuatu akan terjadi..



-Malim Muda-

7 comments:

Pyanhabib berkata...

dah tumpang lalu blog ni dah. hari-hari tulis sajak nampak, wah!

Pena Keris berkata...

Hamba rakyat yang setia..
Menanti tak kunjung tiba..
Turun dia memperkasa..
Ahh..!! Hebatnya..

Demi bangsa ini yang rongak..
Hari dibilang bulan dicongak..
Semoga kering berganti becak..
Semoga baik mengganti rosak..

Layu peribumi ini sudah berbunga..
Namun sebalik rasa bangga..
Ada pekung dalam cuka..
Ahh..!! Hebatnya..

Hari ini engkau bijak..
Esok engkau dipijak..
Maruah peribumi yang diinjak..
Akan memakan dirimu kelak..

Nah..!! Terimalah nasibmu..
Untung mengudis kuasamu lesu..
Jelas kini engkau tak mampu..
Meraga bangsa yang pernah membantumu..

Salam..

H.E.H berkata...

Bro pyan habib,
TQ

Pena Keris
Nampaknya pena keris lebih tajam dari yang disangka

sangtawal berkata...

salam perkenalan.

singgah sebentar diteratak tuanhamba,
menghadam kata menilai makna,
ahh..rupanya tuanhamba juga seorang pemain bahasa dikebun kata...
Bahasa berlapik tersusun indah
teruskan usaha tuanhamba...

moga ketemu apa yang dicari
susah ketemu pujangga bestari
warisan kata...hamzah fansuri.

Apa pun orang menilai...
berjuanglah dengan cara kita yang tersendiri.

Zakiah Ponrahono berkata...

Bila yang kau seru adalah alam
Yang kembalinya adalah alam

Tiada tewas tanpa perjuangan
Tiada menang tanpa perjalanan

Yang ada
Yang tiada
Nawaitu dalaman

Hingga satu masa
Buntu setiap rasa

Yang tewas dan menang
Air mata tak henti bergenang

one love berkata...

bila sampai purnama ketiga, saya harap semuanya jadi baik...
walau selalunya, sama je yang terjadi.

H.E.H berkata...

sangtawal
Salam

Zakiah Ponrahono
;)

one love
Semoga berjalan lancar