Selasa, 5 Ogos 2008

Kuasa dan kekayaan

Bila masa orang melayu tidak lagi menjaga maruahnya, hingga lupa asal usulnya, maka akan jadilah ia sebagai orang yang mementingkan kuasa dan kekayaan. Orang yang tidak mempunyai akal budi yang tinggi akan hanyut dalam kekuasaan dan kekayaan.

Begitu juga dengan segelintir pemimpin di Malaysia ini. Yang terlalu hendakkan jawatan dan kuasa. Yang terlalu gilakan wang dan kekayaan. Sudah lupa dengan tanggungjawabnya sebagai pemimpin.

Sepatutnya, pemimpin mesti memikul tanggungjawab sebagai seorang pemimpin sejati. Bukan semua orang boleh menjadi pemimpin. Yang boleh memimpin rakyat. Yang menolong rakyat kerana rakyat yang memilihnya.

Bukan semua pemimpin yang berkeadaan seperti itu, ada juga yang tidak gilakan kuasa, hanya menjalankan tanggungjawab yang dipikul dengan amanah, berdedikasi, komited, adil dan saksama. Memberi bantuan kepada sesiapa yang memerlukan.

Kita harus menyedari bahawa kita semua ini adalah 'khalifah' yang ditugaskan menjaga alam ini. Berlaku adil dengan semua orang. Bersikap jujur dan amanah. Tidak berlaku zalim kepada manusia dan saling bantu-membantu sesama insan.


"Dia lah yang menjadikan bumi bagi kamu: mudah digunakan, maka berjalanlah di merata-rata ceruk rantaunya, serta makanlah dari rezeki yang dikurniakan Allah; dan (ingatlah), kepada Allah jualah (tempat kembali kamu sesudah) dibangkitkan hidup semula; (maka hargailah nikmatNya dan takutilah kemurkaanNya"
(Surah Al-Mulk, Ayat 15)



-Malim Muda-

0 comments: